MATRIK RPL

July 13, 2008

<!– /* Font Definitions */ @font-face {font-family:Wingdings; panose-1:5 0 0 0 0 0 0 0 0 0; mso-font-charset:2; mso-generic-font-family:auto; mso-font-pitch:variable; mso-font-signature:0 268435456 0 0 -2147483648 0;} /* Style Definitions */ p.MsoNormal, li.MsoNormal, div.MsoNormal {mso-style-parent:””; margin:0cm; margin-bottom:.0001pt; mso-pagination:widow-orphan; font-size:12.0pt; font-family:”Times New Roman”; mso-fareast-font-family:”Times New Roman”;} p.MsoFooter, li.MsoFooter, div.MsoFooter {margin:0cm; margin-bottom:.0001pt; mso-pagination:widow-orphan; tab-stops:center 216.0pt right 432.0pt; font-size:12.0pt; font-family:”Times New Roman”; mso-fareast-font-family:”Times New Roman”;} p.MsoBodyText, li.MsoBodyText, div.MsoBodyText {margin:0cm; margin-bottom:.0001pt; mso-pagination:widow-orphan; font-size:10.0pt; mso-bidi-font-size:12.0pt; font-family:Arial; mso-fareast-font-family:”Times New Roman”; font-weight:bold;} @page Section1 {size:841.7pt 595.45pt; mso-page-orientation:landscape; margin:70.9pt 103.75pt 2.0cm 72.0pt; mso-header-margin:36.0pt; mso-footer-margin:60.9pt; mso-page-numbers:14; mso-paper-source:0;} div.Section1 {page:Section1;} /* List Definitions */ @list l0 {mso-list-id:10232088; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:1099227790 1532382544 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693;} @list l0:level1 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:; mso-level-tab-stop:180.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:180.0pt; text-indent:-18.0pt; font-family:Symbol; color:windowtext;} @list l1 {mso-list-id:23948948; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:1723397974 1532382544 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693;} @list l1:level1 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:; mso-level-tab-stop:180.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:180.0pt; text-indent:-18.0pt; font-family:Symbol; color:windowtext;} @list l2 {mso-list-id:71973924; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:554829508 1532382544 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693;} @list l2:level1 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt; font-family:Symbol; color:windowtext;} @list l3 {mso-list-id:86075719; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:1533936370 1532382544 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693;} @list l3:level1 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt; font-family:Symbol; color:windowtext;} @list l4 {mso-list-id:151608687; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-2086362426 1532382544 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693;} @list l4:level1 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt; font-family:Symbol; color:windowtext;} @list l5 {mso-list-id:249238305; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:173023388 1532382544 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693;} @list l5:level1 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt; font-family:Symbol; color:windowtext;} @list l6 {mso-list-id:360790689; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-934274616 1532382544 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693;} @list l6:level1 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt; font-family:Symbol; color:windowtext;} @list l7 {mso-list-id:399401403; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:418685222 1532382544 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693;} @list l7:level1 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt; font-family:Symbol; color:windowtext;} @list l8 {mso-list-id:407843744; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-751255894 1532382544 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693;} @list l8:level1 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt; font-family:Symbol; color:windowtext;} @list l9 {mso-list-id:438841358; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-1932498436 1532382544 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693;} @list l9:level1 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt; font-family:Symbol; color:windowtext;} @list l10 {mso-list-id:641430079; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:1560203166 1532382544 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693;} @list l10:level1 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt; font-family:Symbol; color:windowtext;} @list l11 {mso-list-id:648821758; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-1676776606 1532382544 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693;} @list l11:level1 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt; font-family:Symbol; color:windowtext;} @list l12 {mso-list-id:769474993; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-284888294 1532382544 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693;} @list l12:level1 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt; font-family:Symbol; color:windowtext;} @list l13 {mso-list-id:860969247; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-1799196204 1532382544 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693;} @list l13:level1 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt; font-family:Symbol; color:windowtext;} @list l14 {mso-list-id:871772079; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:1714700388 1532382544 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693;} @list l14:level1 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; margin-left:39.45pt; text-indent:-18.0pt; font-family:Symbol; color:windowtext;} @list l15 {mso-list-id:994603781; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-1654651070 1532382544 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693;} @list l15:level1 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt; font-family:Symbol; color:windowtext;} @list l16 {mso-list-id:1023214028; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:1541704574 1532382544 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693;} @list l16:level1 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt; font-family:Symbol; color:windowtext;} @list l17 {mso-list-id:1135178366; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:1709313372 1532382544 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693;} @list l17:level1 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt; font-family:Symbol; color:windowtext;} @list l18 {mso-list-id:1387602760; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:2124739672 1532382544 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693;} @list l18:level1 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt; font-family:Symbol; color:windowtext;} @list l19 {mso-list-id:1691174910; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:680329044 1532382544 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693;} @list l19:level1 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt; font-family:Symbol; color:windowtext;} @list l20 {mso-list-id:1818524450; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:785161440 1532382544 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693;} @list l20:level1 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt; font-family:Symbol; color:windowtext;} @list l21 {mso-list-id:1850362227; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:163983042 1532382544 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693;} @list l21:level1 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt; font-family:Symbol; color:windowtext;} @list l22 {mso-list-id:1889098881; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:330345358 1532382544 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693;} @list l22:level1 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt; font-family:Symbol; color:windowtext;} @list l23 {mso-list-id:1904483650; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:809384974 1532382544 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693;} @list l23:level1 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt; font-family:Symbol; color:windowtext;} @list l24 {mso-list-id:1996369449; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-674713222 1532382544 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693;} @list l24:level1 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt; font-family:Symbol; color:windowtext;} @list l25 {mso-list-id:2003124136; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-689134088 1532382544 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693;} @list l25:level1 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt; font-family:Symbol; color:windowtext;} ol {margin-bottom:0cm;} ul {margin-bottom:0cm;} –>
/* Style Definitions */
table.MsoNormalTable
{mso-style-name:”Table Normal”;
mso-tstyle-rowband-size:0;
mso-tstyle-colband-size:0;
mso-style-noshow:yes;
mso-style-parent:””;
mso-padding-alt:0cm 5.4pt 0cm 5.4pt;
mso-para-margin:0cm;
mso-para-margin-bottom:.0001pt;
mso-pagination:widow-orphan;
font-size:10.0pt;
font-family:”Times New Roman”;
mso-ansi-language:#0400;
mso-fareast-language:#0400;
mso-bidi-language:#0400;}

MATRIK RENCANA PEMANTAUAN LINGKUNGAN (RPL)

PLTU

JENIS DAMPAK

SUMBER

DAMPAK

PARAMETER

TUJUAN PEMANTAUAN

METODE PEMANTAUAN

LOKASI

PEMANTAUAN

WAKTU

DAN PERIODE

PEMBIAYAAN DAN

PELAKSANA

INSTITUSI PENGAWAS

INSTITUSI PENERIMA PELAPORAN

3.1. TAHAP PRA KONSTRUKSI

3.1.1. SOSIAL MASYRAKAT

Persepsi masyarakat baik yang bersifat positif maupun negatif

· Sosialisasi proyek

· Perencanaan, Survey dan Perijinan

· Intensitas keluhan dan protes masyarakat

· Sikap masyarakat terhadap rencana pembangunan proyek.

Meminimalkan timbulnya ketidaksepakatan antara pemrakarsa proyek dengan masyarakat yang terkena dampak.

Sosialisasi proyek, pembagian kuesioner, wawancara dengan masyarakat di sekitar proyek

Pemukiman masyarakat terkena dampak di Kabupaten Suka Mandiri

Satu kali selama kegiatan pra konstruksi berlangsung sampai dengan operasional

Manajemen PT. Terang Benderang

Kabupaten Suka Mandiri

· Kabupaten Suka Mandiri

· Bapedalda Kota Semarang

3.2. TAHAP KONSTRUKSI

3.2.1. FISIK KIMIA

Penurunan kualitas udara di lingkungan sekitar tapak proyek

· Mobilisasi peralatan kerja

· Pengadaan material

· Kegiatan konstruksi bangunan

SK Gub Jateng No. 8 Tahun 2001

Meminimalkan terjadinya perubahan kualitas udara di lingkungan sekitar

Pengambilan sample dan analisa laboratorium kualitas udara

Area sekitar tapak proyek

Satu kali selama kegiatan pra konstruksi berlangsung sampai dengan operasional

Manajemen PT. Terang Benderang

Pelaksana adalah kontraktor yang ditunjuk

Bapedalda Kota Semarang

Bapedalda Kota Semarang

Peningkatan kebisingan dan getaran di lingkungan sekitar tapak proyek

· Mobilisasi peralatan kerja

· Pengadaan material

· Pembangunan konstruksi PLTU

· Kep-048/MENLH/11/1996

· Kep-049/MENLH/11/1996

Meminimalkan terjadinya peningkatan kebisingan dan getaran di lingkungan

Pengambilan sample, pengukuran dan analisa hasil

Area sekitar tapak proyek

Satu kali selama kegiatan pra konstruksi berlangsung sampai dengan operasional

Manajemen PT. Terang Benderang

Pelaksana adalah kontraktor yang ditunjuk

Bapedalda Kota Semarang

Bapedalda Kota Semarang

Terjadinya peningaktan kuantitas air larian di lingkungan sekitar tapak proyek

Pembangunan konstruksi PLTU

· Frekuensi banjir yang terjadi

Meminimalkan terjadinya banjir di lingkungan sekitar proyek

Pengamatan visual dan evaluasi data

Area sekitar tapak proyek

Satu kali selama tahap pelaksanaan konstruksi berlangsung

Manajemen PT. Terang Benderang

Pelaksana adalah kontraktor yang ditunjuk

Dinas Pekerjaan Umum Kota Semarang

Dinas Pekerjaan Umum Kota Semarang

Bapedalda Kota Semarang

Penurunan kualitas air bersih, air permukaan di lingkungan sekitar tapak proyek

Pembangunan konstruksi PLTU

· Peraturan Menteri Kesehatan RI No.416/MENKES/PER/IX/1990

· Peraturan Pemerintah No.82 Tahun 2001

Meminimalkan terjadinya penurunan kualitas air bersih, air permukaan di lingkungan sekitar tapak proyek

Pengambilan sample dan analisa kualitas air bersih, air permukaan

Area sekitar tapak proyek

Satu kali selama tahap pelaksanaan konstruksi berlangsung

Manajemen PT. Terang Benderang

Pelaksana adalah kontraktor yang ditunjuk

Bapedalda Kota Semarang

Bapedalda Kota Semarang

Penurunan kualitas air permukaan di lingkungan sekitar tapak proyek

Pembangunan konstruksi PLTU

· Peraturan Menteri Kesehatan RI No.416/MENKES/PER/IX/1990

· Peraturan Pemerintah No.82 Tahun 2001

Meminimalkan terjadinya penurunan kualitas air bersih, air permukaan di lingkungan sekitar tapak proyek

Pengambilan sample dan analisa kualitas air bersih, air permukaan

Area sekitar tapak proyek

Satu kali selama tahap pelaksanaan konstruksi berlangsung

Manajemen PT. Terang Benderang

Pelaksana adalah kontraktor yang ditunjuk

Bapedalda Kota Semarang

Bapedalda Kota Semarang

Insiden kebakaran

Pembangunan konstruksi Gumaya Palace Hotel

Insiden kebakaran ditapak proyek dan lingkungan sekitar

Meminimalkan terjadinya insiden kebakaran

Pengamatan visual dan evaluai data

Area sekitar tapak proyek

Satu kali selama tahap pelaksanaan konstruksi berlangsung

Manajemen PT. Terang Benderang

Pelaksana adalah kontraktor yang ditunjuk

Bapedalda Kota Semarang

Bapedalda Kota Semarang

Gangguan kelancaran lalu lintas

· Pembangunan konstruksi PLTU

· Mobilisasi peralatan dan material

Kelancaran lalu lintas

Meminimalkan terjadinya gangguan lalu lintas

Pengamatan visual dan evaluasi data

Jaringan jalan di area sekitar tapak proyek

Satu kali selama tahap pelaksanaan konstruksi berlangsung

Manajemen PT. Terang Benderang

Pelaksana adalah kontraktor yang ditunjuk

· Dinas Perhubungan Kota Semarang

· Satlantas Polwiltabes Semarang

· Dinas Perhubungan Kota Semarang

· Satlantas Polwiltabes Semarang

· Bapedalda Kota Semarang

Gangguan kenyamanan dan estetika

· Pembangunan konstruksi PLTU

· Mobilisasi peralatan dan material

Kenyamanan dan estetika

Meminimalkan terjadinya gangguan kenyamanan dan estetika

Pengamatan visual dan evaluasi data

Area lingkungan pemukiman masyarakat di sekitar tapak proyek

Satu kali selama tahap pelaksanaan konstruksi berlangsung

Manajemen PT. Terang Benderang

Pelaksana adalah kontraktor yang ditunjuk

Kabupaten Suka Mandiri

Bapedalda Kota Semarang

Kabupaten Suka Mandiri

Bapedalda Kota Semarang

3.2.2. SOSIAL EKONOMI BUDAYA DAN KESEHATAN MASYARKAT

Pertambahan Penduduk

Pembangunan konstruksi PLTU

Jumlah tenaga kerja yang terserap dalam proyek

· Melibatkan peran serta masyarakat dalam proyek

· Meningkatkan dampak positif antara pemrakarsa proyek dengan masyarakat

Pengamatan visual dan evaluasi data

Area lingkungan pemukiman masyarakat di sekitar tapak proyek

Satu kali selama tahap pelaksanaan konstruksi berlangsung

Manajemen PT. Terang Benderang

Pelaksana adalah kontraktor yang ditunjuk

Kabupaten Suka Mandiri

Dinas Tenaga Kerja Kota Semarang

Bapedalda Kota Semarang

Kabupaten Suka Mandiri

Dinas Tenaga Kerja Kota Semarang

Bapedalda Kota Semarang

Kesempatan kerja, kesempatan berusaha dan pendapatan masyarakat

Kegiatan pembangunan PLTU

Jumlah tenaga kerja yang terserap dalam proyek

Pendapatan masyarakat

· Melibatkan peran serta masyarakat dalam proyek

· Meningkatkan dampak positif antara pemrakarsa proyek dengan masyarakat

Pengamatan visual dan evaluasi data

Area lingkungan pemukiman masyarakat di sekitar tapak proyek

Satu kali selama tahap pelaksanaan konstruksi berlangsung

Manajemen PT. Terang Benderang

Pelaksana adalah kontraktor yang ditunjuk

Kabupaten Suka Mandiri

Dinas Tenaga Kerja Kota Semarang

Bapedalda Kota Semarang

Kabupaten Suka Mandiri

Dinas Tenaga Kerja Kota Semarang

Bapedalda Kota Semarang

Gangguan kesehatan masyarakat dan pekerja proyek

Kegiatan pembangunan PLTU

Adanya penyakit fisik masyarakat dan pekerja proyek yang dapat dibuktikan secara konklusif diakibatkan oleh kegiatan pembangunan

Menjaga kondisi kesehatan pekerja proyek dan masyarakat

Pengamatan visual dan evaluasi data

Area lingkungan pemukiman masyarakat di sekitar tapak proyek

Satu kali selama tahap pelaksanaan konstruksi berlangsung

Manajemen PT. Terang Benderang

Pelaksana adalah kontraktor yang ditunjuk

Kabupaten Suka Mandiri

Dinas Kesehatan Kota Semarang

Bapedalda Kota Semarang

Kabupaten Suka Mandiri

Dinas Kesehatan Kota Semarang

Bapedalda Kota Semarang

Persepsi masyarakat

Kegiatan pembangunan PLTU

Intensitas keluhan masyarakat

Sikap masyarakat terhadap aktivitas proyek

Meningkatakan dampak positif proyek bagi masyarakat sekitar

Pengamatan visual dan evaluasi data

Area lingkungan pemukiman masyarakat di sekitar tapak proyek

Satu kali selama tahap pelaksanaan konstruksi berlangsung

Manajemen PT. Terang Benderang

Pelaksana adalah kontraktor yang ditunjuk

Kabupaten Suka Mandiri

Bapedalda Kota Semarang

Kabupaten Suka Mandiri

Bapedalda Kota Semarang

3.3. TAHAP OPERASIONAL & PEMELIHARAAN

3.3.1. FISIK KIMIA

Penurunan kualitas udara

Operasional dan Pemeliharaan PLTU

Keluhan masyarakat terhadap kebisingan. SK Gub, Jateng No 8 Tahun 2001 tentang Baku Mutu Kualitas Udara Ambien

Meminimalkan penurunan kualitas udara dan kebisingan

Pengambilan sample dan analisa kualitas udara

Area lingkungan pemukiman masyarakat di sekitar tapak proyek

Setiap 6 bulan sekali selama kegiatan operasional dan pemeliharaan PLTU

Manajemen PT. Terang Benderang

· Kabupaten Suka Mandiri

· Bapedalda Kota Semarang

· Kabupaten Suka Mandiri

· Bapedalda Kota Semarang

Penurunan kualitas air

Operasional dan Pemeliharaan PLTU

· Peraturan Menteri Kesehatan RI No.416/MENKES/PER/IX/1990

· Peraturan Pemerintah No.82 Tahun 2001

Meminimalkan penurunan kualitas air

Pengambilan sample dan analisa

laboratorium kualitas udara

Area lingkungan pemukiman masyarakat di sekitar tapak proyek

Air bersih setiap 3 bulan sekali Air limbah setiap 1 bulan sekali

Air permukaan setiap 6 bulan sekali selama kegiatan operasional dan pemeliharaan PLTU

Manajemen PT. Terang Benderang

· Kabupaten Suka Mandiri

· Bapedalda Kota Semarang

· Kabupaten Suka Mandiri

· Bapedalda Kota Semarang

Penurunan kuantitas air permukaan atau air tanah

Operasional dan Pemeliharaan PLTU

Terjadinya banjir

Meminimalkan terjadinya limpasan air dari saluran drainase / banjir

Pengamatan visual dan evaluasi data

Lingkungan di sekitar PLTU

Setiap waktu selama kegiatan operasional dan pemeliharaan PLTU

Manajemen PT. Terang Benderang

DPU Kota Semarang

Bapedalda Kota Semarang

DPU Kota Semarang

Bapedalda Kota Semarang

Timbulan limbah padat

Operasional dan Pemeliharaan PLTU

Volume sampah

Menjaga kebersihan timbulan sampah agar tidak mengganggu estetika dan kenyamanan lingkungan sekitar PLTU

Pengamatan visual dan evaluasi data

Lingkungan di sekitar PLTU

Setiap hari selama kegiatan operasional dan pemeliharaan PLTU

Manajemen PT. Terang Benderang

· Dinas Kebersihan Kota Semarang

· Bapedalda Kota Semarang

· Dinas Kebersihan Kota Semarang

· Bapedalda Kota Semarang

Gangguan lalu lintas

Operasional dan Pemeliharaan PLTU

· Tingkat kepadatan hunian ruang parkir dan pergantian parkir di PLTU

· Penambahan volume kendaraan di daerah Kabupaten Suka Mandiri dan jaringan jalan sekitarnya yang terkait

Menjaga ketertiban lalu lintas

Pengamatan visual dan evaluasi data

Lingkungan di sekitar PLTU

Setiap 1 tahun sekali selama kegiatan operasional dan pemeliharaan PLTU

Manajemen PT. Terang Benderang

· Dinas Perhubungan Kota Semarang

· Bapedalda Kota Semarang

· Dinas Perhubungan Kota Semarang

· Bapedalda Kota Semarang

Terjadinya kebakaran PLTU

Operasional dan Pemeliharaan PLTU

Terjadinya kebakaran

Mecegah terjadinya kebakaran

Pengamatan visual dan evaluasi data

Lingkungan di sekitar PLTU

Setiap 6 bulan sekali selama kegiatan operasional dan pemeliharaan PLTU

Manajemen PT. Terang Benderang

· Dinas Perhubungan Kota Semarang

· Bapedalda Kota Semarang

· Dinas Perhubungan Kota Semarang

· Bapedalda Kota Semarang

3.3.2. SOSIAL EKONOMI BUDAYA DAN KESEHATAN MASYARKAT

Pertambahan penduduk

Operasional dan Pemeliharaan PLTU

Penyerapan tenaga kerja

Meningkatkan persepsi positif masyarakat terhadap operasional dan pemeliharaan PLTU

Pengamatan visual dan evaluasi data

Masyarakat di Kabupaten Suka Mandiri, Kota Semarang

Setiap 1 tahun sekali selama kegiatan operasional dan pemeliharaan PLTU

Manajemen PT. Terang Benderang

· Kabupaten Suka Mandiri

· Dinas Tenaga Kerja Kota Semarang

· Bapedalda Kota Semarang

· Kabupaten Suka Mandiri

· Dinas Tenaga Kerja Kota Semarang

· Bapedalda Kota Semarang

Kesempatan kerja, kesempatan berusaha dan pendapatan masyarakat

Operasional & pemeliharaan PLTU

Prosentase penyerapan tenaga kerja PLTU

Meningkatkan dampak positif antara pemrakarsa PLTU dengan masyarakat

Pengamatan visual, kuesioner dalam masyarakat dan evaluasi data

Masyarakat di Kabupaten Suka Mandiri, Kota Semarang

Setiap 1 tahun sekali selama kegiatan operasional dan pemeliharaan PLTU

Manajemen PT. Terang Benderang

· Kabupaten Suka Mandiri

· Dinas Tenaga Kerja Kota Semarang

· Bapedalda Kota Semarang

· Kabupaten Suka Mandiri

· Dinas Tenaga Kerja Kota Semarang

· Bapedalda Kota Semarang

Gangguan kesehatan masyarakat dan karyawan PLTU

Operasional & pemeliharaan PLTU

Angka kesakitan karyawan PLTU yang dapat dibuktikan secara konklusif diakibatkan oleh kegiatan operasional PLTU

Menjaga kondisi kesehatan karyawan PLTU dan masyarakat sekitar

Pengamatan visual dan evaluasi data

Masyarakat di Kabupaten Suka Mandiri, Kota Semarang dan karyawan PLTU

Setiap 6 bulan sekali selama kegiatan operasional dan pemeliharaan PLTU

Manajemen PT. Terang Benderang

· Kabupaten Suka Mandiri

· Dinas Kesehatan Kota Semarang

· Bapedalda Kota Semarang

· Kabupaten Suka Mandiri

· Dinas Kesehatan Kota Semarang

· Bapedalda Kota Semarang

Persepsi masyarakat positif maupun negatif masyarakat

Operasional & pemeliharaan PLTU

Intensitas keluhan dan protes masyarakat

Sikap masyarakat terhadap aktivitas operasional dan pemeliharaan PLTU

Meningkatakan dampak positif operasional dan pemeliharaan PLTU bagi masyarakat sekitar

Pengamatan visual dan kuesioner dalam masyarakat dan evaluasi data

Masyarakat di Kabupaten Suka Mandiri, Kota Semarang

Setiap 1 tahun sekali selama kegiatan operasional dan pemeliharaan Gumaya Palace Hotel

Manajemen PT. Terang Benderang

· Kabupaten Suka Mandiri

· Bapedalda Kota Semarang

· Kabupaten Suka Mandiri

· Bapedalda Kota Semarang

Matrik RKL

July 13, 2008

MATRIK RENCANA PENGELOLAAN LINGKUNGAN (RKL)

PLTU

JENIS DAMPAK

SUMBER

DAMPAK

TOLOK UKUR

TUJUAN PENGELOLAAN

METODE PENGELOLAAN

LOKASI

WAKTU

DAN PERIODE

PELAKSANA

INSTANSI PENGAWAS

INSTANSI PENERIMA PELAPORAN

3.1. TAHAP PRA KONSTRUKSI

3.1.1. SOSIAL MASYRAKAT

Persepsi masyarakat baik yang bersifat positif maupun negatif

Ø Sosialisasi proyek

Ø Perijinan

Ø Intensitas keluhan dan protes masyarakat

Ø Sikap masyarakat terhadap rencana pembangunan proyek

Meminimalkan timbulnya ketidaksepakatan antara pemrakarsa proyek dengan masyarakat yang terkena dampak

Ø Menginformasikan rencana kegiatan secara jelas dan / atau mengkoordinasikan kegiatan dengan institusi terkait dan Kelurahan Kembangsari.

Ø Dilakukan tentang kesepakatan tentang kemungkinan pemberian ganti rugi kepada warga sekitar akibat kegiatan proyek sesuai dengan polis asuransi yang ada

Pemukiman masyarakat terkena dampak di kabupaten Suka Mandiri

Selama kegiatan pra konstruksi berlangsung sampai dengan operasional

Manajemen PT. Terang Benderang

Kabupaten Suka MAndiri

Kabupaten Suka MAndiri

Bapedalda Kota Semarang

3.2. TAHAP KONSTRUKSI

3.2.1. FISIK KIMIA

Penurunan kualitas udara di lingkungan sekitar tapak proyek

Ø Mobilisasi peralatan kerja

Ø Pengadaan material

Ø Pembentukan dan pematangan lahan

Ø Kegiatan konstruksi bangunan

SK Gub Jateng No. 8 Tahun 2001

Meminimalkan terjadinya perubahan kualitas udara di lingkungan sekitar

Ø Pembuatan pagar pembatas proyek dengan lingkungan

Ø Pencucian ban kendaraan setiap keluar dari tapak proyek

Ø Pembersihan dan penyiraman jalan didepan proyek

Ø Pengaturan arus keluar masuk kendaraan proyek oleh petugas proyek

Ø Pengaturan jadwal jam kerja proyek

Area sekitar tapak proyek

Selama kegiatan pra konstruksi berlangsung sampai dengan operasional

Pelaksana adalah kontraktor yang ditunjuk Manajemen PT. Terang Benderang

Bapedalda Kota Semarang

Bapedalda Kota Semarang

Peningkatan kebisingan dan getaran di lingkungan sekitar tapak proyek

Ø Mobilisasi peralatan kerja

Ø Pengadaan material

Ø Pembentukan dan pematangan lahan

Ø Pembangunan PLTU

Ø Kep-048/MENLH/11/1996

Ø Kep-049/MENLH/11/1996

Meminimalkan terjadinya peningkatan kebisingan dan getaran yang terjadi di lingkungan

Ø Pengaturan arus keluar masuk kendaraan proyek oleh petugas proyek

Ø Pengaturan jadwal jam kerja proyek

Ø Pembuatan landscape disekeliling tapak proyek

Ø Mengasuransikan bangunan disekitar tapak proyek

Ø Pembuatan pagar pembatas proyek dengan lingkungan

Area sekitar tapak proyek

Selama kegiatan pra konstruksi berlangsung sampai dengan operasional

Pelaksana adalah kontraktor yang ditunjuk Manajemen PT. Terang Benderang

Bapedalda Kota Semarang

Bapedalda Kota Semarang

Terjadinya peningaktan kuantitas air larian di lingkungan sekitar tapak proyek

Pembangunan PLTU

Ø Frekuensi banjir yang terjadi di sekitar proyek

Meminimalkan kemungkinan terjadinya banjir di lingkungan sekitar proyek

Ø Pembuatan sumur resapan sesuai dengan design dan pompanisasi

Area sekitar tapak proyek

Selama tahap pelaksanaan konstruksi berlangsung

Pelaksana adalah kontraktor yang ditunjuk Manajemen PT. Terang Benderang

Dinas Pekerjaan Umum Kota Semarang

Dinas Pekerjaan Umum Kota Semarang

Bapedalda Kota Semarang

Penurunan kualitas air bersih, air permukaan di lingkungan sekitar tapak proyek

Pembangunan PLTU

Peraturan Menteri Kesehatan RI No.416/MENKES/PER/IX/1990

Peraturan Pemerintah No.82 Tahun 2001

Meminimalkan terjadinya penurunan kualitas air bersih, air permukaan di lingkungan sekitar tapak proyek

Ø Pengaturan terjadinya air larian yang terjadi dengan menggunakan fertilisasi

Area sekitar tapak proyek

Selama tahap pelaksanaan konstruksi berlangsung

Pelaksana adalah kontraktor yang ditunjuk Manajemen PT. Terang Benderang

Bapedalda Kota Semarang

Bapedalda Kota Semarang

Insiden kebakaran

Pembangunan PLTU

Insiden kebakaran ditapak proyek dan lingkungan sekitar

Meminimalkan terjadinya insiden kebakaran

Ø Penempatan peralatan kebakaran yang memadai dalam aktivitas proyek

Ø Kesiapan pekerja dalam antisipasi dampak kebakaran

Area sekitar tapak proyek

Selama tahap pelaksanaan konstruksi berlangsung

Pelaksana adalah kontraktor yang ditunjuk Manajemen PT. Terang Benderang

Bapedalda Kota Semarang

Bapedalda Kota Semarang

Gangguan kelancaran lalu lintas

Ø Pembangunan PLTU

Ø Mobilisasi peralatan dan material

Kelancaran lalu lintas

Meminimalkan terjadinya gangguan kelancaran lalu lintas

Pengaturan lalu lintas keluar masuk kendaraan proyek oleh petugas proyek

Pengaturan jadwal jam kerja proyek

Pemasangan rambu lalu lintas di tapak proyek

Pengecoran sebaiknya dilakukan pada malam hari

Jaringan jalan di area sekitar tapak proyek

Selama tahap pelaksanaan konstruksi berlangsung

Pelaksana adalah kontraktor yang ditunjuk Manajemen PT. Terang Benderang

Dinas Perhubungan Kota Semarang

Satlantas Polwiltabes Semarang

Dinas Perhubungan Kota Semarang

Satlantas Polwiltabes Semarang

Bapedalda Kota Semarang

Timbulan sampah konstruksi dan sampah yang diakibatkan aktivitas pekerja pada pekerjaan konstruksi

Ø Pengadaan material

Ø Pematangan lahan

Ø Pembangunan PLTU

Ø Timbulnya limbah padat/sampah pada lokasi proyek

Ø Mengelola timbulan sampah yang muncul akibat kegiatan konstruksi dan aktivitas pekerja

Ø Menyerahkan timbunan sampah kontruksi kepada pihak ketiga untuk dimanfaatkan kembali

Ø Menyediakan tempat sampah pada lokasi proyek.

Ø Mengelola dengan mewadahi sampah yang ditimbulkan oleh pekerja proyek pada tempat sampah yang disediakan.

Ø Mengeluarkan tempat sampah pada pagi dan sore hari agar bisa diangkut oleh petugas pengumpul sampah

Di sekitar lokasi proyek dan area sekitar tapak proyek

Ø Selama tahap pelaksanaan konstruksi berlangsung

Pelaksana adalah kontraktor yang ditunjuk

Ø Dinas Kebersihan Kota Semarang

Ø Bapedalda Kota Semarang

Dinas Kebersihan Kota Semarang

Bapedalda Kota Semarang

Gangguan kenyamanan dan estetika

Ø Pembangunan PLTU

Ø Mobilisasi peralatan dan material

Kenyamanan dan estetika

Meminimalkan terjadinya gangguan kenyamanan dan estetika

Ø Dilakukan penyiraman di jalur jalan di depan proyek, pemeliharaan jalan akses masuk tapak proyek

Ø Pemasangan rambu-rambu lalu lintas proyek di permukiman yang dilalui kendaraan proyek

Ø Pemasangan jaring selubung pengaman (safety net)

Ø Sebisa mungkin mengusahakan rekruitment tenaga kerja lokal

Ø Melakukan pengelolaan dampak

pada kegiatan yang berdampak pada kenyamanan dan estetika (kebisingan)

Area lingkungan pemukiman masyarakat di sekitar tapak proyek

Selama tahap pelaksanaan konstruksi berlangsung

Pelaksana adalah kontraktor yang ditunjuk Manajemen PT. Terang Benderang

Desa maknur sejahtera dan desa makmur jaya

Kabupaten Suka Mandiri

Bapedalda Kota Semarang

Desa maknur sejahtera dan desa makmur jaya

Kabupaten Suka Mandiri

Bapedalda Kota Semarang

Ø

Ø

Gangguan kenyamanan dan estetika di lingkungan sekitar tapak proyek

Ø Mobilisasi peralatan dan material.

Ø Penyiapan dan pematangan lahan

Ø Pelaksanaan pekerjaan sipil.

Ø Demobilisasi peralatan proyek

Intensitas dan frekuensi aduan / keluhan, sikap masyarakat tentang aktivitas kegiatan proyek

Ø Menjaga tingkat kenyamanan hidup masyarakat dan estetika

Ø Dilakukan penyiraman di jalur jalan yang dilalui oleh kendaraan proyek, pemeliharaan jalan akses masuk tapak proyek

Ø Pemasangan rambu-rambu lalu lintas di tapak proyek

Ø Pemasangan jaring selubung pengaman pembangunan hotel, utamanya pada bangunan yang berdekatan dengan permukiman penduduk

Ø Pembersihan ceceran tanah pada ruas jalan yang dilalui kendaraan proyek

Ø Rekruitment tenaga kerja lokal

Ø Melakukan pengelolaan dampak pada kegaiatn yang berdampak pada kenyamanan dan estetika (kebisingan, getaran)

Lingkungan disekitar tapak proyek

Ø Selama tahap pelaksanaan konstruksi berlangsung

Ø Manajemen PT. Terang Benderang

Ø Pelaksana adalah kontraktor yang ditunjuk

Ø Kabupaten Suka Mandiri

Ø Bapedalda Kota Semarang

Bapedalda Kota Semarang

3.2.2. SOSIAL EKONOMI BUDAYA DAN KESEHATAN MASYARKAT

Pertambahan Penduduk

Pembangunan PLTU

Jumlah tenaga kerja yang terserap dalam proyek

Melibatkan peran serta masyarakat dalam proyek

Meningkatkan dampak positif antara pemrakarsa proyek dengan masyarakat

Ø Menginformasikan dan / atau mengkoordinasikan kebutuhan tenaga kerja sesuai dengan kebutuhan proyek.

Ø Sebisa mungkin mengusahakan rekruitment tenaga kerja lokal

Ø Mengusahakan kerjasama dalam penyediaan tempat tinggal bagi pekerja proyek

Area lingkungan pemukiman masyarakat di sekitar tapak proyek

Selama tahap pelaksanaan konstruksi berlangsung

Pelaksana adalah kontraktor yang ditunjuk Manajemen PT. Terang Benderang

Kabupaten Suka Mandiri

Dinas Tenaga Kerja Kota Semarang

Bapedalda Kota Semarang

Kabupaten Suka Mandiri

Dinas Tenaga Kerja Kota Semarang

Bapedalda Kota Semarang

Kesempatan kerja, kesempatan berusaha dan pendapatan masyarakat

Kegiatan pembangunan PLTU

Jumlah tenaga kerja yang terserap dalam proyek

Pendapatan masyarakat

Melibatkan peran serta masyarakat dalam proyek

Meningkatkan dampak positif antara pemrakarsa proyek dengan masyarakat

Menginformasikan dan / atau mengkoordinasikan kebutuhan tenaga kerja sesuai dengan kebutuhan proyek.

Sebisa mumgkin mengusahakan rekruitment tenaga kerja lokal

Mengusahakan kerjasama dalam penyediaan tempat tinggal bagi pekerja proyek

Area lingkungan pemukiman masyarakat di sekitar tapak proyek

Selama tahap pelaksanaan konstruksi berlangsung

Pelaksana adalah kontraktor yang ditunjuk Manajemen PT. Terang Benderang

Kabupaten Suka Mandiri

Dinas Tenaga Kerja Kota Semarang

Bapedalda Kota Semarang

Kabupaten Suka Mandiri

Dinas Tenaga Kerja Kota Semarang

Bapedalda Kota Semarang

Gangguan kesehatan masyarakat dan pekerja proyek

Kegiatan pembangunan PLTU

Adanya penyakit fisik masyarakat dan pekerja proyek yang dapat dibuktikan secara konklusif diakibatkan oleh kegiatan pembangunan.

Menjaga kondisi kesehatan pekerja proyek dan masyarakat

Mengunakan alat pelindung diri pekerja (topi, masker, sarung tangan dan sepatu proyek).

Minimalisasi dampak terjadinya pencemaran udara, kebisingan, air dan lingkungan disekitar proyek

Area lingkungan pemukiman masyarakat di sekitar tapak proyek

Selama tahap pelaksanaan konstruksi berlangsung

Pelaksana adalah kontraktor yang ditunjuk Manajemen PT. Terang Benderang

Kelurahan Kembangsari

Kecamatan Semarang Tengah

Dinas Kesehatan Kota Semarang

Bapedalda Kota Semarang

Kelurahan Kembangsari

Kecamatan Semarang Tengah

Dinas Kesehatan Kota Semarang

Bapedalda Kota Semarang

Terganggunya pola hubungan sosial antara masyarakat dengan proyek

Kegiatan pembangunan PLTU

Adanya ketidak sepahaman sosial antara masyarakat di sekitar lokasi proyek dengan pihak proyek

Meningkatkan hubungan positif antara pemrakarsa proyek dengan masyarakat

Ø Sosialisasi kegiatan secara berkala kepada masyarakat di sekitar proyek

Ø Melakukan koordinasi dan komunikasi antara pemrakarsa dengan masyarakat

Masyarakat di Kabupaten Suka Mandiri, Kota Semarang

Ø Selama kegiatan konstruksi berlangsung sampai dengan operasional

Ø Manajemen PT Gumaya Graha Mulia

Ø Pelaksana adalah kontraktor yang ditunjuk

Ø Kabupaten Suka Mandiri

Ø Kabupaten Suka Mandiri

· Dinas Tenaga Kerja Kota Semarang

· Bapedalda Kota Semarang

Persepsi masyarakat

Kegiatan pembangunan PLTU

Intensitas keluhan dan

Sikap masyarakat terhadap aktivitas proyek

Meningkatakan dampak positif proyek bagi masyarakat sekitar

Menginformasikan dan / atau mengkoordinasikan kegiatan ke Kelurahan Kembangsari

Penanganan apabila terjadi dampak – dampak negatif secara bijaksana dan kooperatif

Area lingkungan pemukiman masyarakat di sekitar tapak proyek

Selama tahap pelaksanaan konstruksi berlangsung

Manajemen PT. Terang Benderang

Kelurahan Kembangsari

Kecamatan Semarang Tengah

Bapedalda Kota Semarang

Kelurahan Kembangsari

Kecamatan Semarang Tengah

Bapedalda Kota Semarang

3.3. TAHAP OPERASIONAL & PEMELIHARAAN

3.3.1. FISIK KIMIA

Penurunan kualitas udara dan kebisingan

Operasional dan Pemeliharaan PLTU

Keluhan masyarakat terhadap kebisingan. SK Gub, Jateng No 8 Tahun 2001 tentang Baku Mutu Kualitas Udara Ambien

Meminimalkan penurunan kualitas udara dan kebisingan

Peletakan dan pemasangan medianperedam suara untuk sumber penghasil suara mesin/ genzet atau pembuatan ruangan khusus

Pembuatan landscape didalam lokasi PLTU

Area lingkungan pemukiman masyarakat di sekitar tapak proyek

Selama kegiatan operasional dan pemeliharaan PLTU

Manajemen PT. Terang Benderang

Kabupaten Suka Mandiri

Bapedalda Kota Semarang

Kabupaten Suka Mandiri

Bapedalda Kota Semarang

Penurunan kualitas air

Operasional dan Pemeliharaan PLTU

Peraturan Menteri Kesehatan RI No.416/MENKES/PER/IX/1990

Peraturan Pemerintah No.82 Tahun 2001

Meminimalkan penurunan kualitas air

- Pembuatan dan pengoperasian IPAL

- Recycle air dari proses IPAL

- Reuse air kolam renang

IPAL PLTU dan sumur penduduk dekat PLTU.

Selama kegiatan operasional dan pemeliharaan PLTUl

Manajemen PT. Terang Benderang

Kabupaten Suka Mandiri

Bapedalda Kota Semarang

Kecamatan

Gunung Pati

Bapedalda Kota Semarang

Penurunan kuantitas air permukaan atau air tanah

Operasional dan Pemeliharaan PLTU

Terjadinya banjir

Meminimalkan terjadinya limpasan air dari saluran drainase / banjir

Ø Pembersihan saluran drainase / gorong-gorong PLTU

Ø Pembuatan sumur resapan air hujan

Lingkungan di sekitar PLTU

Selama kegiatan operasional dan pemeliharaan Gumaya Palace Hotel

Manajemen PT. Terang Benderang

DPU Kota Semarang

Bapedalda Kota Semarang

DPU Kota Semarang

Bapedalda Kota Semarang

Timbulan limbah padat

Operasional dan Pemeliharaan PLTU

Volume sampah

Menjaga kebersihan timbulan sampah agar tidak mengganggu estetika dan kenyamanan lingkungan

Ø Penempatan tempat sampah tertutup pada lokasi-lokasi tertentu

Ø Penyediaan tempat pembuangan sementara

Ø Pemisahan sampah basah dan sampah kering

Ø Disediakan petugas kebersihan untuk menangani sampah.

Ø Pengambilan sampah dari tempat pembuangan sementara secara kontinyu

Lingkungan disekitar PLTU

Selama kegiatan operasional dan pemeliharaan PLTU

Manajemen PT. Terang Benderang

Dinas Kebersihan Kota Semarang

Bapedalda Kota Semarang

Dinas Kebersihan Kota Semarang

Bapedalda Kota Semarang

Gangguan lalu lintas

Operasional dan Pemeliharaan PLTU

Ø Tingkat kepadatan hunian ruang parkir dan pergantian parkir di PLTU

Ø Penambahan volume kendaraan di daerah Kabupaten Suka Mandiri dan jaringan jalan sekitarnya yang terkait

Meningkatnya kapasitas pelayanan tempat parkir

Meningkatnya kelancaran sirkulasi arus lalu lintas kendaraan parkir di area operasional PLTU

Meningkatnya kenyamanan dan keamanan pengunjung PLTU

Ø Pemberlakuan manajemen parkir dan sirkulasi lalu lintas kendaraan parkir

Ø Pengaturan akses masuk dan keluar PLTU dan peningkatan kinerja pelayanan parkir

Ø Pemasangan rambu lalu lintas di sekitar PLTU

Lingkungan di sekitar PLTU

Selama kegiatan operasional dan pemeliharaan PLTU

Manajemen PT. Terang Benderang

Dinas Perhubungan Kota Semarang

Bapedalda Kota Semarang

Dinas Perhubungan Kota Semarang

Bapedalda Kota Semarang

Terjadinya kebakaran PLTU

Operasional dan Pemeliharaan PLTU

Terjadinya kebakaran

Meminimalkan kemungkinan terjadinya kebakaran

Ø Penyediaan fasilitas pemadam kebakaran yang memadai (hydrant, APAR, springkler, alarm)

Ø Pelatihan karyawan dalam antisipasi tanggap darurat insiden kebakaran

Lingkungan di sekitar PLTU

Selama kegiatan operasional dan pemeliharaan PLTU

Manajemen PT. Terang Benderang

Dinas Perhubungan Kota Semarang

Bapedalda Kota Semarang

Dinas Perhubungan Kota Semarang

Bapedalda Kota Semarang

Gangguan kenyamanan dan estetika

Kegiatan operasional PLTU

Intensitas dan frekuensi aduan / keluhan, sikap masyarakat tentang aktivitas kegiatan proyek

Menjaga tingkat kenyamanan hidup masyarakat dan estetika

Ø Pemasangan rambu-rambu lalu lintas di lokasi PLTU

Ø Melakukan pengelolaan dampak pada kegaitan yang berdampak pada kenyamanan dan estetika (kualitas udara dan air, kebisingan, kuantitas air, timbulan sampah dan gangguan lalu lintas)

Lingkungan di sekitar PLTU

Selama tahap opersional berlangsung

Pelaksana adalah kontraktor yang ditunjuk Manajemen PT. Terang Benderang

Kabupaten Suka Mandiri

Bapedalda Kota Semarang

Bapedalda Kota Semarang

3.3.2. SOSIAL EKONOMI BUDAYA DAN KESEHATAN MASYARKAT

Pertambahan penduduk

Operasional dan Pemeliharaan PLTU

Penyerapan tenaga kerja

Meningkatkan persepsi positif masyarakat terhadap operasional dan pemeliharaan PLTU

Ø Menginformasikan dan / atau mengkoordinasikan kebutuhan tenaga kerja sesuai dengan kebutuhan PLTU

Ø Sebisa mungkin mengutamakan rekruitment tenaga kerja lokal PLTU

Ø Pengupahan sesuai dengan standar berlaku bagi PLTU

Ø Kerjasama dalam penyediaan tempat tinggal bagi pekerja PLTU

Masyarakat di Kabupaten Suka Mandiri, Kota Semarang

Selama kegiatan operasional dan pemeliharaan PLTU

Manajemen PT. Terang Benderang

Kabupaten Suka Mandiri

Dinas Tenaga Kerja Kota Semarang

Bapedalda Kota Semarang

Kabupaten Suka Mandiri

Dinas Tenaga Kerja Kota Semarang

Bapedalda Kota Semarang

Kesempatan kerja, kesempatan berusaha dan pendapatan masyarakat

Operasional & pemeliharaan PLTU

Penyerapan tenaga kerja PLTU

Meningkatkan dampak positif antara pemrakarsa PLTU dengan masyarakat

Ø Menginformasikan dan / atau mengkoordinasikan kebutuhan tenaga kerja sesuai dengan kebutuhan PLTU.

Ø Sebisa mungkin mengutamakan rekruitment tenaga kerja lokal PLTU

Ø Pengupahan sesuai dengan standar berlaku bagi PLTU

Ø Kerjasama dalam penyediaan tempat tinggal bagi pekerja PLTU

Masyarakat di Kabupaten Suka Mandiri, Kota Semarang

Selama kegiatan operasional dan pemeliharaan PLTU

Manajemen PT. Terang Benderang

Kabupaten Suka Mandiri

Dinas Tenaga Kerja Kota Semarang

Bapedalda Kota Semarang

Kabupaten Suka Mandiri

Dinas Tenaga Kerja Kota Semarang

Bapedalda Kota Semarang

Gangguan kesehatan masyarakat dan karyawan PLTU

Operasional & pemeliharaan PLTU

Angka kesakitan karyawan PLTU yang dapat dibuktikan secara konklusif diakibatkan oleh kegiatan operasional hotel

Menjaga kondisi kesehatan karyawan PLTU dan masyarakat

Ø Menggunakan alat pelindung diri pekerja (topi, masker, sarung tangan dan sepatu).

Ø Kerjasama dengan asuransi tenaga kerja bagi pemeliharaan kesehatan karyawan Gumaya palace Hotel

Ø Minimalisasi dampak terjadinya pencemaran udara, kebisingan, air dan lingkungan disekitar Gumaya palace Hotel

Masyarakat di Kabupaten Suka Mandiri, Kota Semarang dan karyawan PLTU

Selama kegiatan operasional dan pemeliharaan PLTU

Manajemen PT. Terang Benderang

Kabupaten Suka Mandiri

Dinas Kesehatan Kota Semarang

Bapedalda Kota Semarang

Kabupaten Suka Mandiri

Dinas Kesehatan Kota Semarang

Bapedalda Kota Semarang

Terganggunya pola hubungan sosial antara masyarakat dengan proyek

Kegiatan pembangunan PLTU

Adanya ketidaksepahaman sosial antara masyarakat di sekitar lokasi proyek dengan pihak proyek

Meningkatkan hubungan positif antara pemrakarsa proyek dengan masyarakat

Ø Sosialisasi kegiatan secara berkala kepada masyarakat di sekitar proyek

Ø Melakukan koordinasi dan komunikasi antara pemrakarsa dengan masyarakat

Masyarakat di Kabupaten Suka Mandiri, Kota Semarang

Ø Selama kegiatan konstruksi berlangsung sampai dengan operasional

Ø Manajemen PT Gumaya Graha Mulia

Ø Pelaksana adalah kontraktor yang ditunjuk

Ø Kecamatan Semarang Tengah

Ø Kelurahan Kembangsari

Ø Kecamatan Semarang Tengah

· Kelurahan Kembangsari

· Dinas Tenaga Kerja Kota Semarang

· Bapedalda Kota Semarang

Persepsi masyarakat positif maupun negatif masyarakat

Operasional & pemeliharaan PLTU

Intensitas keluhan dan protes masyarakat

Sikap masyarakat terhadap aktivitas operasional dan pemeliharaan PLTU

Meningkatakan dampak positif operasional dan pemeliharaan PLTU bagi masyarakat sekitar

Ø Menginformasikan dan / atau mengkoordinasikan kegiatan ke Kabupaten Suka Mandiri.

Ø Penanganan apabila terjadi dampak – dampak negatif secara bijaksana dan kooperatif

Masyarakat di Kabupaten Suka Mandiri, Kota Semarang

Selama kegiatan operasional dan pemeliharaan PLTU

Manajemen PT. Terang Benderang

Kabupaten Suka Mandiri

Bapedalda Kota Semarang

Kabupaten Suka Mandiri

Bapedalda Kota Semarang

RPL

July 13, 2008

KATA PENGANTAR

Upaya pemantauan lingkungan sebagai tindak lanjut dari studi Penyajian Evaluasi Lingkungan merupakan pedoman dalam upaya mewujudkan pembangunan yang berwawasan lingkungan.

Sejalan dengan perkembangan penduduk dan aktifitas pada berbagai sektor seperti industry, pariwisata, real estate, kebutuhan akan sumberdaya air juga mengalami peningkatan, disamping untuk mengendalikan debit banjir agar tidak terulang lagi kejadian yang pernah terjadi sehingga korban dapat diminimalisir, maka dibangunlah PLTU PT. Terang Benderang di Kota Semarang.

Pada kesempatan kali ini perkenankanlah kiranya kami ucapkan teruma kasih kepada Komisi Amdal Daerah Tingkat I Jawa Tengah atas segala arahan dan saran dalam upaya mencapai yang optimum dari studi lingkungan yang kami lakukan.

Kami menyadari bahwa Rencana Pemantauan Lingkungan (RPL) yang kami susun ini bukanlah akhir dari upaya pemantauan lingkungan, namun justru merupakan awal dari upaya pemantauan lingkungan yang akan kami terapkan di lingkungan PLTU PT. Terang Benderang, sehingga kami selalu mohon arahan dari Komisi Amdal Daerah Tingkat I Jawa Tengah agar dalam realisasi pemantauan lingkungan yang kami lakukan dapat mencapai hasil yang diharapkan.

Penyusun,

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR

DAFTAR ISI

DAFTAR TABEL

BAB I. PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Penyusunan RPL

1.2. Tujuan dan Kegunaan RPL

1.3. Batas Wilayah

1.4. Waktu Pelaksanaan

BAB II. RENCANA PEMANTAUAN LINGKUNGAN

2.1. Lingkup Pemantauan Lingkungan

2.2. Pelaksanaan

2.2.1. Sumber dan Karakteristik Dampak

2.2.2. Metode dan Tolok Ukur Dampak

2.2.3. Jangka Waktu dan Frekwensi Pemantauan

2.2.4. Lokasi

BAB III. INSTANSI PEMANTAU

DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN

Read the rest of this entry »

RKL

July 13, 2008

KATA PENGANTAR

Studi AMDAL Pembangunan PLTU yang berada di daerah Pelabuhan Suka Mandiri merupakan upaya mewujudkan pembangunan berwawasan lingkungan, dimana di dalamnya dilakukan identifikasi dampaka terhadap lingkungan hidup yang mungkin timbul akibat Pembangunan PLTU, baik dampak negative maupun dampak positif. Dari kajian ini akan dihasilkan alternatif pemecahan berupa pelaksanaan pengelolan lingkungan dan pelaksanaan pemantauan lingkungan, sehingga dampak negatif dapat dihindarkan atau diminimalkan, sedangkan dampak positif dapat dioptimalkan.

Dokumen RPL ini berisikan mengenai rencana pengelolan lingkungan hidup yang akan dilakukan terhadap dampak besar dan penting yang ada pada studi ANDAL.

Kami menyadari bahwa Rencana Pengelolaan Lingkungan (RKL) yang kami susun ini bukanlah akhir dari upaya pengelolaan lingkungan, namun justru merupakan awal dari upaya pengelolaan lingkungan yang akan kami terapkan di daerah pemabangunan PLTU. Semoga rangkaian dokumen studi AMDAL Pembangunan PLTU ini bermanfaat bagi pemrakarsa, pengelola kegiatan dan instansi terkait dalam upaya untuk mewujudkan pembangunan berwawasan lingkungan.

Penyusun

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ………………………………………………. i

DAFTAR ISI …………………………………………………………. ii

BAB I. PENDAHULUAN ………………………………………….. 1

1.1. Latar Belakang Penyusunan RKL ………………. 1

1.2. Tujuan dan Kegunaan RKL ………………………. 2

1.3. Lokasi Pengelolaan ………………………………… 3

BAB II. LINGKUP DAN PELAKSANAAN PENGELOLAAN

LINGKUNGAN …………………………………………………….. 4

2.1.1. Pendekatan Teknologi …………………………. 4

2.1.2. pendekatan Sosial Ekonomi ………………….. 6

2.1.3. Pedekatan Institusi ………………………………. 7

BAB III. PELAKSANAAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN …. 8

BAB IV. PENGAWAS PELAKSANA PENGELOLAAN

LINGKUNGAN………………………………………………………. 9

DAFTAR PUSTAKA …………………………………………………

LAMPIRAN …………………………………………………………….

BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Penyusunan RKL

Guna mendukung program pemerintah Republik Indonesia tentang Pembangunan yang Berwawasan Lingkungan, dan sesuai dengan Undang – undang No. 4 tahun 1982 tentang ketentuan-ketentuan pokok pengelolaan lingkungan hidup dan Peraturan Pemerintah No. 29 Tahun 1986 tentang Analisis Mengenai Dampak Lingkungan, maka pembangunan PLTU PT. Terang Benderang di wilayah Pelabuhan Suka MAndiri telah menyusun Studi Penyajian Evaluasi Lingkungan (PEL).

Rencana pembangunan PLTU PT. Terang Benderang dengan kapasitas 2×7,5 MW berada di sebelah barat Kawasan Pelabuhan Suka Mandiri lokasinya sekitar 8km dari Jalan Arteri Semarang Suka Mandiri dan sekitar 12 km dari kawasan industri PT. Terang Benderang. Diharapkan pembangunan PLTU PT. Terang Benderang dapat dioperasikan dalam jangka waktu yang tidak terbatas dengan melakukan pemeliharaan secara periodik.

Rencana pengelolaan lingkungan ini merupakan pedoman bagi Pemprakarsa dalam menangani dampak timbul dan juga merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari kegiatan guna melestarikan lingkungan hidup.

Dalam penyusunan Rencana Pengelolaan Lingkungan ini disesuaikan dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku yaitu :

a. Undang-undang nomor 4 tahun 1982, tentang Ketentuan-ketentuan Pokok-pokok Pengelolaan Lingkungan Hidup.

b. Keputusan Gubernur Jawa Tengah Nomor 25 Tahun 2000 tentang Keterlibatan Masyarakat dan Keterbukaan Infomasi dalam Proses Analisis Mengenai Dampak Lingkungan

c. Peraturan Pemerintah No. 29 tahun 1986, tentang Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL).

d. Keputusan Menteri Negara KLH No. KEP-03/MENKLH/II/1991, tentang Baku Mutu Limbah Cair bagi Kegiatan yang Sudah Beroperasi.

e. Keputusan Gubernur KDH Tingkat I Jawa Tengah No. 660.1/26/1990, tanggal 1 Juni 1990, Tentang Baku Mutu Lingkungan bagi Propinsi Jawa Tengah.

Dari hasil studi Penyajian Evaluasi Lingkungan pembangunan PLTU PT. TERANG BENDERANG, diketahui bahwa dampak yang timbul akibat kegiatan pengoperasian terhadap lingkungan adalah :

a. Fisik

Bising dan terjadinya sedimentasi

b. Aspek Biologi

Kerusakan ekosistem baik flora maupun fauna akibat pengurukan wilayah pantai.

c. Sosial Ekonomi dan Sosial Budaya

Komponen yang terkena dampak negatif adalah kesehatan masyarakat, persepsi dan amenitas. Sedangkan komponen yang terkena dampak positif adalah adanya pengembangan industri dan membuka peluang kerja bagi masyarakat sekitar.

Dengan diketahuinya dampak negatif maupun positif akibat adanya aktivitas terhadap lingkungan, maka dapat disusun rencana pengelolaan lingkungan untuk menanggulangi dapat negatif dan untuk mengoptimalkan dampak positif, yang difokuskan pada pengendalian sumber dampak.

1.2. Tujuan dan Kegunaan

a. Tujuan dibangunnya PLTU PT. TERANG BENDERANG adalah,

· Untukmemenuhi rencana pembangunan kawasan industri.

· Pengembangan wilayah Industri dengan dibangunnya PLTU PT. TERANG BENDERANG.

· Memanfaatkan sebagai penyedia listrik untuk masyarakat dan kawasan industri disekitarnya.

b. Kegunaan dan keperluan pembangunan PLTU PT. TERANG BENDERANG. Sejalan dengan perkembangan penduduk dan aktivitas pada berbagai sektor seperti industri, pariwisata, real estate, kebutuhan akan sumber energi listrikpun mengalami peningkatan.

1.3. Lokasi Pengelolaan

Lokasi pengelolaan lingkungan dilakukan di dalam yaitu ditekankan pada penanganan limbah bahan bakar dan pengendalian kualitas udara emisi. Dan di luar di tekankan pada keselarasan hubungan antara pengelola dengan masyarakat, selain itu juga meyakinkan masyarakat akan manfaat adanya pembangunan

BAB II

LINGKUP DAN PELAKSANAAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN

Pembuatan Rencana Pengelolaan Lingkungan (RKL) untuk kegiatan pembangunan PLTU PT. Terang Benderang berkapasitas 2 X 7,5 MW disusun melalui 3 pendekatan yaitu pndekatan teknologi, ekonomi, dan institusi.

2.1 Pendekatan Teknologi

Pendekatan teknologi yang dilakukan untuk menanggulangi/memperkecil dampak negative yang timbul akibat kegiatan pembangunan PLTU PT. Terang Benderang pada tahap kontruksi, operasional, maupun pasca operasi meliputi :

A. Pada tahap kontruksi, kegiatan yuang dapat menimbulkan dampak besar dan penting terhadap kmponen lingkungan adalah pembebasan lahan. Upaya pengelolaan lingkungan untuk mencegah terjadinya keresahan pemilik lahan adalah dengan jalan memberikan ganti rugi lahan yang sesuai (disepakati kedua belah pihak) melalui kordinasi pemerintah daerah setempat.

B. Pada tahap kontruksi kegiatan yang mempunyai dampak terhadap lingkungan yaitu kegiatan mobilisasi alat dan bahan. Kegiatan pembangunan dermaga dan breakwater serta kegiatan pengerahan tenaga kerja.

Pendekatan teknologi pada kegiatan mobilisasi alat dan bahan meliputi :

· Penyiraman jalan untuk memperkecil resuspensi debu akibat kegiatan transportasi dan mengoperasikan kendaraan yang layak jalan dan telah lulis uji emisi dari instansi terkait (Dinas Perhubungan), dengan mempergunakan truk tangki air sehingga jalan raya bebas dari butiran-butiran tanah

· Membatasi laju kendaraan sehingga debu tidak bertebangan ke udara.

· Untuk mengurangi intensitas kebisingan dilakukan dengan cara pembatasan aktivitas mobilisasi hanya pada siang hari saja

· Upaya menanggulangi gangguan kemacetan lalu lintas dilaksanakan dengan mengatur lalu lintas perjalanan kendaraan proyek tidak pada waktu jam sibuk, frekuensi angkutan diatur dan disesuaikan dengan kepadatn yang dilalui, peningkatan disiplin pengemudi pryek dan pemasangan rambu-rambu lalu lintas.

· Memperbaiki sarana jalan yang rusak akibat beroperasinya kendaraan yang berat

· Membuat tangki septik untuk mnampung limbah cair pada pekerja proyek

C. Pada tahap operasi kegiatan yang dapat menimbulkan dampak negatif adalah kegiatan pembongkaran batubara, penimbunan batubara serta penimbunan abu dan pengoperasian unit pembangkit.

Pendekatan teknologi untuk pengelolaan dampak pembongkaran batubaraterhadap gangguan alur pelayaran adalah cara memasang rambu-rambu keselamatan dan kelancaran pelayaran. Untuk mencegah pelayaran terhadap perairan Laut akibat tumpaha batubara pada waktu dilakukan pembongkaran maka kapal-kapal pengangkut batubara tersebut diwajibkan untuk melengkapi fasilitas tempat penampungan tumpahan pada tepi kapal.

Pendekatan teknologi untuk pengelolaan dampak negatif kegiatan penimbunan batubara dan penimbunan abu adalah :

· Infiltrasi air lindi ke dalam tanah/air tanah dicegah dengan cara melapisi dasar dan dinding tempat penimbunan batubara dan abu denga lapisan lempung bentonit dan geomembran

· Peningkatan kadar debu di udara di cegah dengan penyiraman dan pembuatan green belt

Pendekatan teknologi untuk pengelolaan dampak negatif pengoperasian unit pembangkit adalah :

· Emisi gas buang dari pembakaran batubara dikendalikan dengan memasang alat untuk mengurangi debu di udara ambien, sdangkan pengendalian NO2 dan SO2 menggunakn alat prose catalic

· Limbah bahn temperaturnya diturunkan melalui saluran dan kolam pendingin sebelum dibuang kelaut.

· Limbah cair regenerasi/demineralisasi diolah dengan metode koagulasi

· Ceceran limbah dicegah dengan menggunakn sarana ”Oil Catcher”

· Kebisingan yang timbul dari operasional turbin, boiler, dan pompa diturunkan dengan memasang sekat peredam suara untuk melokalisasi sumber kebisingan serta menanam pohon sebagai “great barrier”

· Getaran yang ditimbulkan oleh operasional turbin dikendalikan dengan jalan membuat pondasi sampai kedalaman tanah keras dan dilengkapi dengan lapisan pelindung streoform untuk meredam pengaruh getaran

Pendekatan teknologi untuk mencegah kemungkinan timbulnya banjir ke lokasi sekitarnya adalah dengan jalan membuat saluran drainase di sekelling PLTU dan debit airnya dibuang ke Perairan Laut

2.2 Pendekatan Sosial Ekonomi

Pendekatan social ekonomi digunakan untuk mencegah terjadinya pengeluaran biaya yang berlebihan atau yang tidak direncanakan serta untuk mencegah timbulnya keresahan masyarakat.

A. Pada tahap prakontruksi, pengelolaan dampak negative kegiatan pembebasan lahan terhadap keresahan sosial adalah dengan cara memberikan ganti rugi yang memadai serta melakukan sosialisasi masyarakat melalui koordinasi pemerinta daerah setempat.

B. Pada tahap kontruksi kegiatan pengerahan tenaga kerja dapat menimbulkan dampak berupa ketidakpuasan masyarakat. Pendekatan social ekonomi yang dapat dilakukan adalah :

Ø Menginformasikan dan / atau mengkoordinasikan kebutuhan tenaga kerja sesuai dengan kebutuhan PLTU.

Ø Sebisa mungkin mengutamakan rekruitment tenaga kerja lokal PLTU

Ø Pengupahan sesuai dengan standar berlaku bagi PLTU

Ø Kerjasama dalam penyediaan tempat tinggal bagi pekerja PLTU

C. Pada tahap operasi, peluang kerja dan peluang usaha dapat menimbulkan ketidakpuasan penduduk lokal. Pendekatan yang dilakukan adalah :

Ø Menginformasikan dan / atau mengkoordinasikan kebutuhan tenaga kerja sesuai dengan kebutuhan PLTU.

Ø Sebisa mungkin mengutamakan rekruitment tenaga kerja lokal PLTU

Ø Pengupahan sesuai dengan standar berlaku bagi PLTU

Ø Kerjasama dalam penyediaan tempat tinggal bagi pekerja PLTU

D. Pada tahap pasca operasi, pemutusan hubungan kerja dapat menimbulkan dampak negatif.pendekatan sosial ekonomi yang dapat dilakukan adalah :

· Mengupayakan teknis tunjangan khusus sesuai dengan kondisi dan situasi di masa yang akan datang

· Meningkatkan skill anggota keluarga para pekerja yang akan memasuki masa akhir kerja mereka di PT. Terang Benderang

2.3 Pendekatan Institusi

Pengelolaan lingkungan tidak cukup dilaksanakan hanya dengan dua aspek tersebut diatas tetapi memerlukan suatu mekanisme koordinasi antara pemrakarsa dengan instansi lainnya melalui pendekatan institusi. Pendekatan institusi yang akan dilaksanakan meliputi :

a. Pembentukan institusi/wadah yang melibatkan berbagai pihak yang berkepentingan yang didalamnya duduk wakil-wakil dari pemrakarsa, desa (tokoh formal) dan masyarakat.

b. Pemrakarsa akan selalu berkoordinasi dengan institusi terkait baik di tingkat pusat maupun daerah. Kordinasi di tingkat pusat melalui Direktorat Jenderal Listrik dan Pengembangan Energi dalam hal-hal yang berhubungan dengan masalah teknis.

c. Koordinasi dengan instansi-instansi yang terkait.

d. Untuk perolehan tanah/lahan sebelum pembebasan tanah, pemrakarsa akan melakukan pengajuan ijin lokasi kepada Bupati setempat, selanjutnya diikuti dengan pesertifikatan tanah (untuk memperoleh pemilikan tanah/lahan) sehingga memperoleh sertifikasi.

e. Dalam pembangunan jetty ynag dipilih, maka pemrakarsa akan segera mengajukan perijinan yang terkait dengan pembangunan pelabuhan khusus.

f. Pemrakarsa menjamin akan melaksanakan peraturan-peraturan dalam bidang lingkungan hidup baik peraturan yang bersifat nasinal maupun lokal.

BAB III

PELAKSANA PENGELOLAAN LINGKUNGAN

PT. TERANG BENDERANG sebagai pemprakarsa proyek bertanggung jawab atas pengelolaan lingkungan, sebatas dampak yang terjadi terhadap lingkungan adalah akibat adanya aktivitas PLTU PT. TERANG BENDERANG.

Untuk mengoptimalkan pengelolaan lingkungan, terutama yang berkaitan dengan limbah baik yang cair atau padat, maka pengelolaan lingkungan ini ditangani oleh departemen tersendiri.

Departemen lingkungan ini dipimpin oleh Kepala Departemen lingkungan yang berada di bawah Manager Produksi. Kepala Departemen bertanggung jawab kepada Manager Produksi atas pengelolaan lingkungan dan mutu limbah yang dikeluarkan oleh proyek.

Dalam melaksanakan Pengelolaan lingkungan ini PT. TERANG BENDERANG akan bekerja sama dengan instansi-instansi terkait seperti Kanwil Departemen Perairan, Departemen Tenaga Kerja, Dinas Kesehatan, BPPI dan sebagainya. Instansi-instansi terkait ini bertindak sebagai pembina dan tempat konsultasi dari pemprakarsa untuk memecahkan masalah-masalah yang dihadapi.

Dengan adanya kerjasama yang baik antara PT. TERANG BENDERANG dengan Instansi-instansi terkait diharapkan pengelolaan lingkungan dapat berjalan dengan baik dan optimal. Sehingga dampak negatif yang ditimbulkan dapat ditekan sekecil mungkin dan dampak positif dapat lebih ditingkatkan.

BAB IV

PENGAWAS PELAKSANA PENGELOLAAN LINGKUNGAN

Realisasi Pengelolaan Lingkungan di lingkungan PLTU PT. Terang Bemderang dilakukan secara terus menerus, dengan mengutamakan pengelolaan limbah lumpur (pengendapan), dan juga kebisingan akibat pengoperasian pompa-pompa dan pintu air.

Selain pengelolaan di atas juga dilakukan upaya penanganan dampak terhadap masalah sosial yang berupa ketenagakerjaan, pola hubungan sosial, amenitas dan persepsi masyarakat dengan selalu mengadakan pertemuan secara berkala dengan pamong masyarakat untuk mendapatkan titik temu bila ada permasalahan sehingga tidak timbul konflik yang berkepanjangan.

Dalam pelakasanaan Pengelolaan Lingkungan pemprakarsa bekerjasama dengan jajaran Instansi yang berperan sebagai pengawas yaitu BKLH Tingkat I Propinsi Jawa Tengah, Dinas Perairan, BAPEDAL Daerah dan Pemda Tingkat II Kota Semarang.

Pengawasan pengelolaan yang dilakukan oleh BKLH dan BAPEDAL difokuskan terhadap dampak proyek terhadap lingkungan di luar lokasi proyek. Sedangkan pengawasan yang dilakukan oleh Depnaker difokuskan pada karyawan proyek terutama yang menyangkut K3.

Hello world!

June 17, 2008

Welcome to WordPress.com. This is your first post. Edit or delete it and start blogging!


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.